Monday, 1 April 2013

Sejarah, mitos dan kotroversi logo BMW


Logo BMW adalah salah satu simbol dunia yang paling diakui dan dipuji.  Logo selalu ditampilkan dengan desain melingkar dengan huruf BMW di bagian atas lingkaran luar. Warna-warna dalam biru dan putih adalah warna Negara Bavaria. Makna sebenarnya dari warna biru langit dan putih pada logo BMW adalah isu yang paling kontroversial dari perusahaan. Menurut Dr Florian Triebel, Anggota Dewan Eksekutif BMW AG, "Ada dua tradisi mengenai pentingnya logo BMW dan merek dagang, memberikan dua interpretasi yang berbeda dari bidang langit yang biru dan putih. Salah satu interpretasi menunjuk ke sebuah baling-baling berputar satu lagi berkaitan dengan logo BMW ke Bavaria sebagai tempat di mana produk yang diproduksi ".

Ada banyak cerita tentang logo / embem BMW yang telah beredar selama bertahun-tahun. Sebelum membahas kontroversi ini, baiknya dibahas dulu sedikit perihal sejarah BMW sendiri.  BMW AG adalah perusahaan Jerman dan salah satu produsen terkemuka mobil dan sepeda motor di dunia. Didirikan pada tahun 1916 Franz Josef Popp mendaftarkan  Bayerische Motoren Werke (Bavarian Motor Works) BUKAN  "British" Motor Works dan berbasis di Munich (ibukota negara bagian Bavaria), Jerman. BMW juga merupakan perusahaan induk dari MINI dan Rolls-Royce merek mobil. BMW AG singkatan Bayerische Motoren Werke Aktiengesellschaft, atau Perusahaan  Bavarian Motor Works dalam bahasa Inggris.

Logo BMW, umumnya dikenal sebagai "roundel", diciptakan dan terdaftar pada tahun 1917. Desain logo yang dibuat adalah sangat sederhana dan memproyeksikan sebuah identitas yang cerdas dan jelas dari perusahaan ternama. Struktur dasar dari Roundel tetap sama selama 90 tahun tetapi sudah ada perubahan halus. Logo BMW telah menjadi salah satu simbol yang paling dikenal di dunia yang mencontohkan kelas, kepribadian dan kecanggihan.

Teori baling-baling berputar

Salah satu versi yang paling sering didengar adalah bahwa logo di bagian tengah yang kombinasi warna biru langit dan putih adalah proyeksi dari baling-baling yang berputar. Menurut versi ini, desain logo BMW saat ini adalah evolusi dari desain melingkar dari baling-baling pesawat yang berputar di langit biru. Teori ini diperkuat dengan pernyataan bahwa gambar memiliki asal-usul dalam Perang Dunia I dimana pesawat terbang Luftwaffe Bavarian dicat dengan warna biru dan putih. Hal ini tidak lepas dari kenyataan bahwa BMW memang awalnya memasuki industri pesawat terbang ketika merekamemperoleh lisensi untuk memproduksi mesin pesawat Pratt & Witney.

Menurut jurnal perusahaan, "BMW Werkzeitschrift" (1942), logo BMW muncul ketika seorang insinyur BMW sedang menguji mesin pertama perusahaan yang berkekuatan 320 bhp. Dia mengagumi refleksi dari kilatan cakram dari baling-baling berputar yang terpancar seperti aura dua kerucut perak. Di antara dua kerucut, biru dari langit bersinar yang membuat 'baling-baling berputar ke dalam empat bidang warna perak dan biru tersebut. Para insinyur, yang membayangkan gambar ini, juga melihat tiga huruf - BMW - tercermin pada baling-baling. Dengan demikian, logo BMW lahir. Namun menurut juru bicara BMW, logo BMW tidak melambangkan baling-baling berputar (meskipun citra itu muncul dalam iklan pasca-Perang Dunia I). Pada catatan lain, pernyataan ini dianggap oleh banyak orang sebagai hanya sebuah klaim palsu yang dibuat oleh perusahaan untuk memberikan penjelasan yang logis kepada publik tentang penciptaan logo BMW.


Kenyatannya, uji mesin aero pertama BMW berlangsung pada bulan Maret 1918 atau enam bulan setelah logo BMW telah dibuat. Selain itu, baling-baling pesawat adalah komponen yang tidak pernah dibuat oleh BMW.

Menjadi kontroversi karena ide awal dari versi ini adalah warna biru putih berasal dari iklan pada tahun 1929 yang menggambarkan roundel BMW pada pesawat ber baling-baling tunggal. Gambar pada sampul majalah ini  adalah asal dari mitos. Orang-orang berpikir bahwa logo BMW didasarkan pada baling-baling yang berputar. Padahal logo bahkan sudah ada sejak tahun 1917.

Teori  Bendera Bavarian

Kerajaan Bavaria (Jerman: Bayern Königreich) adalah sebuah negara yang ada 1806-1918. Maximilian IV Joseph dari  the House of Wittelsbach menjadi raja pertama Bavaria pada tahun  1806 sebagai Maximilian I Joseph. Sebagian besar wilayah saat ini adalah didirikan setelah 1814 berdasarkan perjanjian  dengan paris dimana Bavaria menyerahkan Tyrol dan Vorarlberg ke Kekaisaran Austria saat menerima Aschaffenburg dan sebagian dari  Hesse-Darmstadt .  Sebagai sebuah negara dalam kekaisaran  Jerman, Bavaria memiliki luas nomor dua dalam Kerajaan Prussia. Sejak penyatuan Jerman pada tahun 1871, Bavaria tetap bagian dari Jerman.

Negara Bebas Bayern (bahasa Jerman: Freistaat Bayern) atau juga dieja sebagai Bavaria, dengan wilayah seluas 70.553 km² dan penduduk sebesar 11,6 juta jiwa, merupakan negara bagian paling selatan Jerman. Ibu kotanya berada di Munchen (München).

Bendera negara bagian ini berwarna Putih – Biru langit, begitu juga dengan lambang negara  dengan kombinasi kotak-kotak putih biru langit. Bagi BMW, itu adalah 'kebetulan yang menyenangkan' bahwa logo BMW melambangkan warna bendera Bavaria dan mewakili asal perusahaan. Saat logo BMW pertama kali diciptakan, hal itu dilarang oleh Undang-Undang Merek untuk menggunakan fitur lambang negara atau simbol lain dari kedaulatan nasional dalam merek dagang. Ini menuntun BMW untuk mencari solusi dalam konfigurasi warna dalam logo BMW dan tetap menjaga hubungan dengan Bavaria. Ada banyak alasan untuk menyimpulkan bahwa logo BMW diciptakan untuk menandakan asal perusahaan - Bavaria sebagai tempat produksi BMW.

Evolusi Logo

Jika dirunut, logo BMW bisa jadi tidak lepas dari RAPP, perusahaan produsen mesin pesawat. Rapp Motorenweke GmbH adalah salah satu produsen mesin pesawat pertama di Jerman pada pergantian abad ke-20 dan menjalani banyak merger dan perubahan sebelum menjadi BMW AG.
Rapp memiliki kuda hitam sebagai simbol pada logonya. BMW memiliki  warna nasional Bavarian sebagai simbol, tetapi tata letak huruf diatur persis seperti Rapp. Sehingga dapat dilihat dengan sangat jelas bagaimana logo BMW dikembangkan. Bisa diasumsikan logo BMW berorientasi pada logo rapp itu.


Logo BMW terdiri dari sebuah lingkaran hitam tebal dikelilingi oleh lapisan perak. Huruf 'BMW' yang tertulis dalam huruf non-serif di atas setengah dari lingkaran hitam. Lingkaran dibagian tengah dibagi menjadi empat bagian sama besar dengan kombinasi warna biru langit dan putih. Awalnya huruf dan garis berwarna emas dan terdapat beberapa perubahan kemudian. masih dalam warna emas tapi huruf menjadi lebih besar dan lebih dekat bersama-sama. Mobil-mobil, sepeda motor dan iklan selanjutnya  selama bertahun-tahun selalu menampilkan logo yang  sama.

Kemudian banyak perbahan terjadi dari Proporsi , nuansa warna biru, huruf-huruf emas, putih atau silver dengan huruf serif atau sans-serif  dalam ukuran yang berbeda menjadi  bervariasi. Dalam tahun 50am BMW berusaha untuk membakukan Roundel tersebut. Penggunaan huruf putih menjadi standar bila digunakan pada mobil dan warna perak pada sepeda motor. Pada 60-an font diganti. Pada tahun 1997 berganti lagi, BMW memiliki Roundel yang digambarkan dalam 3-D.Yang bila digunakan dalam bentuk cetakan memberikan Roundel tampilan lebih berani dan dinamis yang baru. The Roundel BMW sekarang peringkat dalam sepuluh besar dari logo yang paling diakui di dunia komersial dan merupakan simbol ikon dalam dirinya sendiri. Rancangan asli, dalam kesederhanaannya dan secara simbolis telah teruji waktu.


Aneka emblem BWM dari waktu ke waktu
(sumber gambar dari www.w6rec.com)
R39
R42
1930-an tembaga
r12
sisi dalam emblem
akhir 1930 Ø 6cm
1940 - 1945
1950-an - 1960-an
1960-an
1966
/5 series
1974 /6 series
R90s
adv. 1950-an
1979 dealership
1978 motorsport

(Logo BMW adalah merk dagang dari BMW Coorporation)

2 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...