Friday, 16 November 2012

BMW MC Jakarta Goes To BMW Motorrad Days 2012 Dieng

Janji temu di Mesjid Al Azhar Jaka Permai Bekasi Pukul 4, dijadwalkan setelah sholat Subuh langsung jalan menuju wonosobo melalui jalur Pantura. Motor yang hadir lumayan komplit dan mewakili BMW dari setiap Generasi Serie K, Serie R klasik dan Baru dan BMW 250cc yang dikendarai pak poer turut hadir salut untuk bapak kita yang satu ini. Tidak semua bikers ikut berhenti disini, 5 orang (Dede, Carlo, Deni, Bambang Polisi, Arief) start dari jalan salam jam 3an dan langsung menuju cikampek untuk sholat subuh disana. Ies, Lexi, Pram dan Soeharno sudah menanti di wonosobo. Mereka sudah jalan lebih dulu 3 hari sebelumnya untuk persiapan acara.

Tepat jam 5 langsung berangkat, agak telat sedikit karena mendapat kabar ada satu motor R26 yang mogok di Ragunan, diputuskan mengirim mobil storing untuk menjemput dan menggendong motor manja itu. Biar nanti dibetulkan mekanik setelah bertemu di Cikampek. Pagi buta jalur Bekasi Cikampek masih sepi dan cukup nyaman berkendara, jalan santai saja karena memang tidak ada yang dikejar.
Pukul 05.50 menjelang masuk Karawang ada sedikit Trouble, R25/3 Pak Poer mengalami patah as rem belakang, diledekin kawan kawan karena terlalu kencang bawa motor dan terlalu dalam nginjak rem .. :)
Karena masih pagi dan belum ada bengkel las atau toko aksesoris motor yang buka maka dengan sedikit nekat diputuskan ada jalan terus … Pak Poer berkendara tanpa rem belakang dengan jalur masuk kota karawang dikawal Yoni.
Yang lainnya …?? Asik ngopi dan foto2 berhubung berhenti pas di depan warung kopi . Anfal dan Edyanto sudah sampai cikampek dan nunggu disana.
Ada sedikit miskomunikasi ketika masuk Cikampek. Pak Herman Banteng dijadwalkan akan mentraktir sarapan pagi bubur di sana. Tapi tidak semua nya tahu, asik berkendara gak sadar kalo temannya berhenti untuk makan bubur, 07.25 terasa capek juga. Agus, Rizal, Hidra ngaso di tempa makan LENGGER di Sukamandi, Toto dan Bambang dosen berhenti 500 di depan. Gak nyangka ketemu bro Ervien dan keluarga di tempat naik GS .. ya Kijang LG/S .. :)) menyusul kemudian datang Udin, Yoni Himawan, Anfal dan Edyanto.
Kurang tidur karena rata2 melek jam 3 pagi, Selalu melelahkan turing hari pertama, duet maut start pagi buta plus kurang tidur .. Ketemu tempat yg ceper jadilah trio maut..

Cukup banyak waktu tersedia karena menanti Widhi dan R26 nya untuk di ‘hidupkan’ di sini. Setelah turun dari pickup Cuma sebentar saja untuk menghidupkan motor jadilah menemani pak poer sesama 250cc ngikut turing kali ini .. kalo motor gak hidup dan gagal turing jauh (lagi) kali ini kabarnya pemilik berencana untuk jual murah dan gak mau main BMW lagi .. ha ha ha .. jangan gitu lah … naik bmw itu gampang, tinggal engkol mesin hidup masukin gigi gas dan ngacir … kalo mesin gak mau hidup tinggal dorong .. gampang toh .. he he he

Setelah perut kenyang dan mata sudah dicharge sekitar 1 jam an yang terbayang adalah jalan pantura yang lurus dan mulus dengan aspal baru dan tempat berhenti selanjutnya adalah kota cirebon tapi ternyata oh ternyata .. harus berhadapan dengan jalur padat dan berpayah payah menembus macet. Pukul 10:15 di Kandanghaur minta berhenti dgn alasan isi bensin padahal badan yg minta istirahat setelah berpayah2 menembus macet satu jam lebih ... ada sibuk update status, ada yang sangat efisien memanfaatkan waktu istirahat dengan .. Tidur !

Jalan macet rupanya terus berlanjut sampai memasuki cirebon, dan makin parah. Karmanta yang memang kurang enak badan sejak awal tidak mau memaksakan diri. Dengan terpaksa digendong mobil storing, begitu juga dengan motornya. Semakin siang dan semakin panas iring-iringan makin susah dijaga. Pemberhentian selanjutnya adalah rumah makan Nata Rasa di Ketanggungan, Cuma dua motor yang sampai disini tanpa berhenti, Himawan dan Agus sampai duluan .. duet maut R65 dan R90s. Asik mereka leha-leha sementara lainnya masih merayap menembus jalan macet. Rizal, Edyanto, Hidra, Bambang Dosen, ngaso makan bakso di simpang Palimanan. Sisanya ada dua kelompok di belakang. Sampai disini giliran Edyanto yang tidak mau memaksakan diri. R850R nya digendong juga menemani K1100 nya Karmanta. Gak mau berhenti terlalu lama, langsung jalan supaya bisa istirahat panjang di Nata Rasa Ketanggungan, makanan enak dan tempat nyaman untuk istirahat.

Ada sesuatu yang lain kalo istirahat di Nata Rasa ini, Semua sibuk cari colokan listrik untuk charge henpon .. apes .. mati lampu rupanya. Cuaca mendung dan mulai gerimis, makin malas untuk lanjut perjalanan. Lagi pula 4 Motor belum sampai-sampai juga, Adiwan, Rohman, Ahmad, Anfal. Dapat kabar kalo Anfal jatuh sebelum masuk Cirebon karena dikerjai Sopir Truk Pantura. Tapi tidak ada masalah berarti cuma lecet saja dan kaca lampu depan pecah dan masih bisa melanjutkan perjalanan. Ada perintah untuk ditinggal saja karena mereka tertinggal jauh dibelakang, kalo ditunggu takutnya rombongan terlalu malam masuk kota Wonosobo. Cuma Ahmad dengan K75 nya yang belum ada kabar, ditelpon gak diangkat. Rupanya dia keenakan di jalur pantura lurus terus .. baru nelpon kawan-kawan setelah sampai di Pekalongan .. ha ha ha ha .. selepas Cirebon jadilah dia turing sendirian menuju Wonosobo.

Seperti biasa , 250cc Poer dan Widhi jalan duluan, berselang20 menit kemudian baru yang lainnya nyusul. Berbeda sekali menikmati perjalanan menuju Purwokerto jika dibandingkan dengan siang tadi di Cirebon. Menjelang sore udara sudah adem dan jalanan pun bebas dari kemacetan. Badan segar, benar-benar bisa menikmati naik motor. Tetap tidak ngebut, santai saja jalan beriringan. Azan magrib berkumandang kami berhenti di Masjid Jami' al hidayah bantar soka, purwokerto ... 8 motor yg berhenti disini. Lokasi masjid agak kedalam dari jalan raya, kawan2 lain tidak melihat dan jalan terus.

19.15 makan malam di Purbalingga .. Pasukan lapar, pasukan ngantuk, pasukan lelah ... Semua ada apapun bisa tinggal pilih .. Mi ayam, bakso, kopi, teh, jus .. Pop ice juga ada. Tetap kelompk 8 orang Bambang Dosen, Hidra, Rizal, Udin, Agus, Toto, Heru, Robi. Sementara kami asik makan, poer lewat perlahan tapi pasti menuju wonosobo. Hebatnya poer naik R25/3 kecepatan stabil tidak terprovokasi untuk kebut-kebutan dan tidak pernah tertinggal jauh dari rombongan.

Wonosobo sudah dekat sebenarnya, tapi berhubung badan capek dan jalan 1 jam setengah terasa lama sekali, hebatnya menjelang masuk kota wonosobo semua rombongan bertemu kecuali 4 motor yang memang sengaja ditinggal. Yang paling hebat Poer dong, bisa dibilang beliau yang pertama kali finish di Wonosobo. Hotel Sri Kencono yang menjadi tempat menginap kami sebenarnya tinggal 1 km di depan tapi karena saking semangatnya banyak yang malah nyasar dan kebablasan. Tepat Jam 21.45 kami tiba di hotel yang ternyata tidak ada AC di setiap kamar .. ya iya laaah Wonosobo kan kota dingin. Untung ada air panas untuk mandi.

Belom beres beresin bagasi , gak lama berselang Rombongan dari surabaya datang di hotel yang sama. Sebagian besar dari mereka nunggang BMW. Disaat yang bersamaan dapat telpon dari Ahmad K75, dia laporan kalo di dieng gak ketemu dan gak ada tanda2 ada event BMW Motorrad Days 2012 .. La iya laaah .. acara di dieng itu Cuma sabtu, itupun Cuma pagi menjelang siang. Venue ada di Hotel Kresna Wonosobo dan semua motor kumpul disana. Beginilah kalo bikers turing dengan semangat tinggi tanpa petunjuk jalan dan tujuan … he heh e .. jadilah dia sendirian nginap di Dieng. Sudah malas turun ke Wonosobo katanya. Karmanta, Rohman dan Anfal bermalam di Purwokerto sementara Adiwan nekat lanjut jalan sendirian ke Wonosobo yang baru sampai di Hotel Jam 1 Malam.

Esoknya, kegiatan rutin dipagi hari tak lain dan tak bukan asik ngobrolin motor yang memang semua diparkir ditempat yang sama. Gak pernah bosan padahal yang diomongin itu-itu saja. Ada yang sibuk foto2 motor, Sibuk nyuci motor dan sibuk ngliatin orang cuci motor … sementara mekanik sibuk cek motor, R69 yang dibawa Udin ada masalah dalam kelistrikan. Semalaman jalan tanpa penerangan lampu depan. Pagi itu juga 4 orang yang tercecer datang bergabung, Rohman, Karmanta, Anfal dan Ahmad. Gotong Royong kami nurunin motornya Karmanta dan Edyanto.
Hari jum’at terasa pendek, disepakati untuk datang ke venue di Pelataran Parkir Hotel Kresna setelah sholat jum’at. Banyak yang usul mending makan dulu, baru ke kresna. Negosiasi alot, ada yang pengen makan bebek, ada yang gak suka bebek, ada yang pengen mie ongklok tapi ntar juga disediain di acara. Ada yg mau makanan padang .. halaaah !!

Baru beberapa menit keluar hotel langsung disambut hujan deras, langsung minggir ke tempat makan terdekat ketemu lah warung bakso & mie ayam 'laris manis' ... Banyak protes "gak ada nasi disini ..!!?' .. Tapi karena memang pada lapar berat tetep lahap tuh. Sementara di parkiran pinggir jalan BMW Boxer ngebul karena mesin yang baru panas disiram air hujan tiba2. Seru juga ngeliatnya …
Ada kekhawatiran acara akan sepi karena hujan turun, tetapi tidak tuh. Diiringi gerimis gerombolan BMW memasuki pelataran parkir Hotel Kresna disambut pemandangan yang tidak bisa terlihat dalan event-event motor sebelumnya. Banyak motor parkir, hampir semua BMW. Banyak motor motor ‘Gajah’ alias BMW GS series keluaran terbaru. Tidak sedikit juga BMW klasik yang turut hadir. Acara ini terbilang akbar karena memang untuk kawasan Asia Tenggara, BMW Motorrad Days baru pertama kalinya digelar.
Sampai menjelang magrib belum banyak kegiatan yang dilakukan karena gerimis dan masih belum banyak stand yang menggelar dagangannya. Aktifitas hanya sebatas ngobrol sembari lihat lihat motor. Penggemar motor tua mengagumi motor2 BMW baru, Pemilik Motor BMW baru terkagum-kagum pada motor BMW Klasik. Selepas magrib suasana menjadi lebih hidup, stand kaos event diserbu semua pengunjung dan suguhan Mie Ongklok gratisan menemani pengunjung sambil menikmati suguhan musik Blues oleh Harry Pochang dari Bandung. Meriah .. Udara dingin tidak terasa.

Agenda Rolling Thunder dari Kota Wonosobo menuju Kompleks Candi Bima di Dataran Tinggi Dieng berjalan sesuai rencana. Tepat Jam 9 Pagi puluhan motor BMW Beriringan di jalan menanjak menuju dieng. Awalnya masih terasa ringan, tapi pada saat melewati jalan menanjak curam danberliku di perbukitan Dieng Motor2 Lawas kelihatan payah sekali nanjak. Beda dengan GS-GS baru itu yang dengan enteng saja nge gas susul-susulan. Bahkan Mobil patwal di komplain pelan sekali jalannya. Tapi tetap seru …

Kami tidak parkir di lahan parkir seperti biasa, tapi mendapat ijin untuk parkir di pelataran candi karena memang acara dipusatkan disana. Nanti akan ada sesi foto bersama disini. Motor pertama disambut dengan tari Lengger  yang merupakan sebuah kesenian / Tari yang berasal dari daerah banyumasan, pada awalnya kesenian lengger diciptakan sebagai sebuah tarian ritual yang berfungsi sebagai sarana tolak bala dan media ruwatan. Kesenian Lengger sudah ada sejak dulu dan pernah di gunakan oleh Sunan Kalijogo untuk menarik para pemuda agar rajin ke Masjid.

Puas Puasin deh foto foto di sekitar candi, entah kapan lagi bisa bikin foto dengan latar belakang candi sedekat ini. Beberapa wisatawan yang kebetulan hadir disaat yang juga tidak melewatkan kan kesempatan yang jarang ada untuk berfoto-foto dengan motor-motor yang mungkin aneh bagi mereka. Tapi yang lebih aneh lagi adalah beberapa Bikers yang ngakunya macho dan keren tapi lebih memilih untuk  berfoto dengan Teletubbies .. ha ha ha

Tidak berlama-lama disini, setelah acara foto bersama langsung lanjut makan bersama dan langsung acara bebas. Ada yang balik ke Wonosobo, tapi ada juga beberapa yang nongkrong di warung disekitaran areal wisata .. pengin cobain Purwaceng dulu katanya .. Lumayan untuk menghangatkan badan di udara Dieng yang memang dingin menusuk tulang.

Sampai disini Rombongan kami terpecah 2, sebagian besar langsung tancap gas arah balik ke Jakarta, ada beberapa kawan yang punya kerjaan yang tidak dapat ditinggal. Terlalu awal sebenarnya karena sabtu malam acara di hotel kresna masih ada dan makin meriah. Ada lima Motor yang lanjut Jalan-jalan arah Jokja, Agus R90s, Bambang Dosen R51/3, Yoni R100RS, Rizal R50/2 dan Hidra R60/2 .. dalam kasus ini berlaku hukum “yang kerja jangan sampai ganggu yang turing … “ ha ha ha ha

=============================================================================
Ies+Lexy :  R80   Pram : K75   Soeharno : R65GS   Rizal : R50/2   Bambang P. : R51/3   Agus : R90s   Yoni : R100RS   Rohman : R51/3   Karmanta : K1100   Adiwan : K100   Heru : R100R   Poer :  R25/3   Ahmad : K75   Herman Banteng : K1100   Bambang Polisi : R1100   Himawan : R65   Toto : K100   Wahidin : R69   Anfal : R50/2   Edy : R850R   Widhi : R26   Djoko : R60/2   Roby : R65GS   Dede : R80G/S   Carlo : R45   Deni : R100R   Arief : R80R   Hidra : R60/2
==============================================================================
Sampai ketemu lagi di BMW Motorrad Days 2013 

5 comments:

  1. BMW saya suka, Dieng Saya Cinta
    Dan blog ini ngebahas dua hal yang saya suka dan cinta tersebut.. makjang, jadi kangen Dieng lagi :))

    Btw, nice trip bro, kapan2 bisa ikutan nih kayaknya

    BMW 4 Image Gallery

    ReplyDelete
  2. Pantes mas widhi dijual R26 nya. Lainnya boxer semua. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh yaaa ...??? apa mungkin dijual .. itu motor kesayangannya tuh.

      Delete
  3. Lataest Bigg Boss Tamil videos daily, only at tamildhool by Vijay TV.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...